Follow Me @alfi_poenja

Selasa, 26 Juni 2018

Bisnis Kue Lebaran yang ( Tak Selalu) Semanis Madu


Ramadhan kemarin, Bunda sempat coba-coba jualan kue kering, lho.

Latah.

Habisnya di berbagai medsos yang Bunda ikuti, banyak banget yg jualan kue kering gini. Daripada ngiler dan beli banyak terus mubazir, mending sekalian saja Bunda jualan. Hihihi..

Ibarat jamur di musim hujan, jualan kue kering saat Ramadhan memang sangat menjanjikan. Di bulan penuh berkah ini, umumnya umat muslim menyiapkan aneka sajian untuk menjamu tamu di hari lebaran. Salah satunya adalah beragam kue kering.


Bagi sobat Bunda yang hobi masak, biasanya lebih sreg bikin kue kering sendiri.

Tapi, yang kebanyakan kena penyakit M (males, macam Bunda ni..) lebih suka beli kue kering dan aneka snack yang siap saji.

Nah, sobat Bunda tipe kedua inilah yang jadi pangsa pasar menjanjikan buat pedagang kue di bulan Ramadhan. Dan, alhamdulillah.. jumlahnya tiap hari makin bertambah aja. Jadi, makin bahagialah hati kami, para penjaja kue lebaran. Hahaha..

Meski demikian, yang namanya bisnis mesti dikelola dengan matang. Jangan sampai terbawa emosi sesaat yang ujung-ujungnya malah bikin kita bangkrut.

Bunda punya beberapa tips nih, berdasarkan pengalaman jualan kue kering lebaran kemarin:

1. Pasarmu = Lingkaran Terdekatmu

Pasar yang paling mudah kita jangkau adalah lingkaran terdekat kita. Misalnya, saudara dekat, teman kantor, teman arisan, sesama ibu-ibu walimurid, dan sebagainya.

Kenali dengan baik lingkaran terdekat kita. Bagaimana tingkat ekonominya, selera lidahnya, kemasan yang menarik bagi mereka, dll.
Tentu tidak salah menjaring pasar yang lebih luas. Tapi, tetap pertahankan pasar di lingkaran terdekat ini. Apalagi, jika kita baru saja memulai suatu bisnis.

Bagaimana pun juga, faktor kedekatan akan meningkatkan trust dan ketertarikan konsumen pada barang/ jasa yang kita tawarkan.

2. Realistis (jangan kemaruk)

Ini penting banget lho, sobat Bunda. Dan ini sempat Bunda rasakan saat jualan kue kering kemarin.

Gimana ya, namanya mata ibu-ibu, liat kue kering yang bentuknya lucu dan imut itu, selalu pengen comot semua. Padahal kita kulakan kan intinya buat dijual lagi.

Jangan sampai karena emosi kita lagi hebring, terus kulakan ini itu membabi buta. Eh, ujung-ujungnya enggak laku.

Siapa yang mau disuruh nanggung kerugiannya? Suami? Ya jelas ogah lah. Yang ada sobat Bunda malah diomelin ntar sama suaminya. Hehehe.

3. Hit & Run vs Everlasting

Nah, untuk yang satu ini boleh dibilang agak personal sih ya. Sobat Bunda boleh pilih mau jualan dengan model hit & run, sekali pukul untungnya segunung. Atau pilih dapetin untung yang gak seberapa, tapi pembeli balik lagi belanja ke kita.

Cuman yang perlu diingat, bisnis kue kering ini sifatnya musiman ya. Bisa dibilang cuman setaun sekali aja banternya, pas mau lebaran. Jadi, kalopun berharap pembeli bakalan balik lagi ke kita, ya mungkin baliknya pas mau lebaran taun depan. Hehehe.

4. Pre-Order or Ready Stock?

Kalo Bunda kemarin sih masih pake sistem pre-order. Karena kebanyakan supplier yang home industry mintanya gitu. Mereka mau mastiin dulu jumlah pesenan barangnya, baru deh dibikinin kuenya.

Tapi untuk yang barang pabrikan, Bunda prefer siapin stock barang agak banyak. Soalnya, ada pengalaman tiba-tiba aja barang susah didapet di pasaran. Dan, tau-tau harganya melambung tinggi.

Wallahu a'lam kenapa bisa gitu. Bunda gak mau su'udzon tentang permainan pasar dan sebagainya. Cuman, kalo udah gini, mending siapin stock agak banyak aja untuk produk-produk yang laris manis.

5. Detail Information

Ini buat yang jualan pake sistem online. Pastikan informasi barang sudah sangat jelas dan sama-sama dipahami oleh kedua belah pihak.

Misalnya nih, jualan krupuk kakap 1 plastik isinya 500 gram. Harga 50 ribu. Sampaikan ini dengan jelas pada konsumen.

Jangan sampai ada missed communication antara kita dan pembeli. Seperti contoh ini nih, ada pembeli mo beli krupuk kakap 1 kilo. Dia pikir 1 plastik itu isi 1 kilo. Harga 50 ribu.

Nah, pas dia ngambil barang ke kita, dia kaget karena harus bayar 100 ribu. Dapet 2 plastik. Trus dia ngotot dong, kalo cuma pesen 1 kilo.

Setelah kita jelaskan, baru dia ngeh kalo 1 plastik itu isi 500 gram. Dan seterusnya. Lalu, ujung-ujungnya dia cuma ngambil 1 plastik aja.

Kita rugi dong 50 ribu. Karena uda terlanjur kulakan 2 plastik, misalnya.

Itu masih 1 pembeli, kalo ada 10 pembeli yang missed communication kaya tadi, apa kata dunia???

Hehe, seru yaa jualan musiman model gini. Kalo dipikir kadang untungnya gak seberapa sih, tapi tetep aja bikin hepi.

Pesen Bunda, sehobi-hobinya kita berbisnis, tetep perhatikan stabilitas keuangan negara (baca: rumah tangga).

Jangan sampai anggaran belanja rutin jadi kocar-kacir buat kulakan. Hihihi...

Salam,

Bunda.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar