Gagal Baper Gara-Gara Penjaja Bersepeda

Januari 23, 2018

Kemarin, Bunda ngerasa jadi orang paling ter-victim sedunia. Gara-gara badan rasanya uda kaya remuk redam dihajar kerjaan rumah dan kantor yang bertubi-tubi. Ditambah lagi tugas ekstra antar jemput anak kicik yang uda disekolahin playgroup.

Baca juga: Everyday is just like Monday Morning for Momma

Hadoooh... rasanya uda nggak karuan deh!

Padahal antar jemputnya cuma sini-situ doang. Naik motor paling lama cuma lima menit. Tapih, entah kenapah yah.. badan rasanya uda empot-empotan.

Daaan... segala perasaan ter-victim langsung sirna begitu Bunda liat suatu momen pas jemput mbak Afiqa pulang sekolah.

Kebetulan Bunda jemputnya 5 menit sebelum sekolah bubaran. Biasanya kan mesti uda lewat barang 10-15 menit. Kerana kalo mo ijin jemput anak sekolah pasti kasih tugas dulu buat anak murid Bunda, ye kaaan.

Nah, waktu itu masih ada bapak ibu penjual mainan keliling yang mangkal di sekolah PG/TK. Tampilannya uda sepuh banget. Rambutnya uda banyak yang meninggalkan dunia hitam alias beruban. Badannya keliatan kurus dan tampak kurang sehat.

Beliau-beliau ini naik sepeda onthel (sepeda gowes). Profil sepedanya tak beda jauh sama pemiliknya. Menggambarkan suatu keadaan yang secara finansial bisa dikatakan (maaf) kurang beruntung.

Mainan yang dijual cuman digantungin di rak kayu yang dipasang di atas sepeda. Jauh dari kesan menarik.

DHEG!

Bunda langsung terasa sesak dalam dada. Rasanya seperti kena tamparan yang sangat keras.

Plak.. plak.. plak..!

Nikmat Tuhan mana yang engkau dustakan?

Mohon ampun, Gusti...

Betapa jauh lebih beruntungnya Bunda dibandingkan bapak ibu penjual mainan keliling itu.

Walo secapek apapun Bunda, masih ada banyak bantuan dalam menjalankan kehidupan sehari-hari.

Alhamdulillah ada ibu asisten rumah tangga yang membantu membereskan pekerjaan rumah yang terbengkalai di pagi hari.

Alhamdulillah tinggal dekat orang tua. Ada yang bantu ngemong anak-anak sewaktu Bunda tepar tak berdaya.

Alhamdulillah Allah kasih rezeki yang berlimpah lewat suami. Dan bisa mencukupi beraneka kebutuhan hidup. Salah satunya bisa menyekolahkan anak di tempat yang bermutu macam ini.

Alhamdulillah Allah kasih Bunda pekerjaan di tempat yang baik dan layak. Sehingga Bunda bisa menyalurkan ilmu yang didapat dan semoga bermanfaat.

Baca juga: 5 Alasan yang Bikin Saya Bangga menjadi Guru

Alhamdulillah Allah kasih kesehatan. Bunda bisa membersamai anak-anak. Saat di rumah atau sekolah. Ke mana-mana juga tinggal ulir tuas gas. Nggak perlu keringetan gowes sepeda.

Alhamdulillah, ya Allah.

Sobat Bunda, pernahkah mengalami gagal baper semacam ini? Share di kolom komentar ya!

Biar kita bisa gagal baper berjamaah.

Salam,

Bunda

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.